March 12, 2020 Everywhere

Interview #3: Traveling with Toddler yang Marahin Pesawat pas Lagi Turbulence


Hae sobat pembaca, akhirnya segmen paling sepi di blog ini, Interview, lanjut lagi! Spesial kali ini interview by request dari si bapaknya karena doi pingin banget cerita soal traveling with kid tapi blog dia terlalu suram, gak cocok hahaha. Perkenalkan teman baik kami, Abiyoso (biasa saya panggil Kak Abi) yang akan berbagi cerita-cerita traveling-nya bersama istrinya Zizi dan juga anak balitanya yang menggemaskan, Kirana. "Lha sapa tuh? Gak terkenal..." Ya emang bukan artis sih, tapi mayan cool lah wkwk.

Di artikel ini, kalian akan mengetahui gimana sih Kak Abi dan Zizi memperkenalkan dunia sama Kirana, memperkenalkan perbedaan, juga gimana mereka mempersiapkan perjalanan. Meski belum punya anak, kami rasanya bisa mendapat banyak insight dari mereka. Mungkin kalian juga. Makanya baca dulu yah. Kalau ada yang mau ditanya, tulis saja di kolom komentar nanti mereka jawab.

Wawancara: Justin Larissa
Foto: Semua milik Abiyoso, diedit sama ogut.

Sejauh yang aku ingat, Kirana sudah 'traveling' sejak umurnya baru beberapa bulan saja, dari Jogja ke Tanjung. Gimana pengalamannya?
Yoi, umur 2 bulan, flight dari Jogja ke Banjarmasin, lanjut jalan darat 5 jam ke Tanjung. Waktu di pesawat gak rewel sih kata Zizi—aku nunggu di Banjar. Karena dia itu dari bayi sampai sekarang, kalau di pesawat pasti tidur, jadi kemungkinan rewel kecil. Lagian karena bentar doang kali ya waktu itu flight-nya, cuma sejam.

Dari mana ide ngajak Kirana jalan keluar negeri?
Panjang nih. Jadi selama hidupku dari kecil sampai remaja, aku tuh cuma pernah datengin beberapa kota aja: Bandung, Jakarta, Purworejo, sama Jogja, ya ditambah kota-kota sekitarnya yang dilaluin pake mobil lah ya. Udah muter-muter situ doang, jadi boro-boro ke luar negeri, nginjekin kaki di Jawa Timur aja tuh ku alamin waktu kuliah semester tiga. Cupu banget. Baru setelah itu pelan-pelan mulai traveling ke banyak kota sampe ke luar Jawa. Dan setelah kupikir, sebenernya traveling tuh gak semahal itu ya, terus jadi mikir kenapa aku gak dari dulu ya traveling jauh-jauh begini.

Makanya, setelah punya anak aku bertekad ngajak dia traveling sedini mungkin, biar punya pengalaman lebih banyak dibanding bapaknya. Syukurlah aku punya istri yang punya hobi dan visi misi yang sama soal traveling. Gak spesifik harus ke LN sih sebenernya, cuma karena belakangan ini tiket ke LN lebih murah, ya jalannya ke sana. Sekalian ngebuktiin juga sih kalau sekarang mah traveling ke LN tu bukan privilege yang cuma di milikin orang-orang sugih aja. Udah gak relevan itu.

Ke luar negeri naik sepeda di Melaka.

Gimana trip abroad pertama sama Kirana? What's the most memorable moments back there?
Pertama kali itu kan waktu diajak kalian ke Penang wkwkwk. Pengalaman berharga sih, dari mulai ngurus paspor, ngelewatin imigrasi sama anak, sama ngeliat anakku ada di LN, dalem hati mikir, "Seneng banget deh, bocah ini masih bayi udah punya stempel di paspor, pengalamannya besok-besok bakal lebih banyak dibanding ortunya". 

Pengalaman paling berkesan itu waktu dia mau main akrab sama Mika. Itu dia lagi fase-fase takut ketemu orang lain, dan kalau gak salah Mika juga lagi di fase itu. Alhamdulilah, selama di sana malah berteman haha.

Baca juga dong: 24 Jam di Penang

Waktu sama Mika di Museum Kamera, Penang.

Iya sih, ikrib berdua meski awalnya sempet ngambekan mulu, termasuk sama aku juga. Saat pas mau pergi, kalian ada kekhawatiran gak sih?
Karena pertama kali 'cuma' ke Malaysia ya, yang secara iklim, makanan, dan kultur juga gak beda jauh sama di sini, jadi gak terlalu heboh sih persiapannya. Sebelum ke Malaysia tu juga beberapa kali kami udah sempet bawa dia traveling ke Jogja, Jakarta, sama Bandung, jadi hal-hal basic mah udah siap, gak ada yang khusus.

Saya ingat dulu pas ajak ke Penang, Kak Abi nanya, "Siapin duit berapa sih? Dua puluh juta cukup?" Kaget lah kan ogut, emangnya mau ke mana banyak amat hahaha. Tapi akhirnya ya memang dia jadi loyal, saya dijajanin makanan india wkwk. Ternyata itu pelajarannya, kalau ada teman yang bingung budgeting keluar negeri, bilang saja siapin yang banyak, terus minta jajanin wkwkwk.

Kalau soal perjalanan, gimana cara kalian menjelaskannya supaya gampang dimengerti?
Paling mudah tu menjelaskan dari titik A ke titik B. Misal, "Nana, minggu depan kita mau ke Bangkok, dari Tanjung ke Banjarmasin dulu naik mobil, abis itu naik pesawat ke Jakarta, baru naik pesawat ke Bangkok." Dengan cara itu, menurutku dia tu sekarang punya persepsi spasial yang lumayan oke sih. Dia tahu konsep jauh dekat, mana yang perlu ditempuh pakai mobil, pakai pesawat, atau jalan kaki. Mana yang bisa dia datengin sebulan sekali (Banjarmasin), 6 bulan sekali (Jogja), atau setaun sekali (LN), misalnya.

Kirana naik kereta di Bangkok.

Ada pertanyaan paling weird yang disampaikan Kirana pas lagi perjalanan?
Bukan pertanyaan weird sih, tapi teriak, "Pesawat, jangan goyang-goyang dong! Nana mau bobok!" waktu kena turbulensi.

Pas arrange the trip, hal-hal apa yang paling kalian utamakan? Misal harus ada ini, harus ada itu, harus ngelakuin ini, harus cobain itu.
Paling utama masalah akomodasi. Kami gak pernah milih dorm atau hostel kalau di LN. Bukannya sok elit ya, tapi lebih ke pertimbangan kenyamanan anak dan tamu lain. Gak nyaman juga kan kalau anakku ngeganggu tamu lain karena nangis tengah malem misalnya (yang sebenernya cuma kejadian sekali waktu di apartemen Mbak Tey di KL wkwkwk). Kalau di hotel kan lebih private dan kedap suara tuh, mau rewel kaya apa juga lebih selow.

Kalau things to do biasanya prioritasnya makanan sih, tempat wisata yang dikunjungin biasanya malah nyesuain sama lokasi makanan yang diincar. Prinsip kami mah selama di LN konsumsi sebanyak mungkin makanan khas sana. Kalau mulai eneg, baru nyari gerai fast food. Wk.

Kirana dan bapaknya makan mango sticky rice.

Kami juga prefer jalan sendiri ketimbang pake tour, karena lebih murah dan fleksibel waktunya. Ada sih beberapa kawan yang nanya, emang kalian gak nyasar kalau jalan sendiri? Keliatannya emang agak ribet, tapi kalau udah dijalanin mah mudah aja sebenernya. Yang paling dikhawatirin kan biasanya masalah bahasa ya. Aku sama Zizi juga pas-pasan bahasa Inggrisnya, tapi selama ini syukurnya gak pernah nemu masalah aneh-aneh. Sing penting wani mangkat sik sih.

Tentang Kirana makan: Seingat saya, Zizi membiasakan Kirana untuk makan sendiri, jadi dia bisa menentukan kapan dia ingin makan dan kapan dia merasa cukup. Saya selalu suka lihat Kirana makan, kayak enak banget gitu. Sudah gitu, makannya suka sambil mesem-mesem. Kan gemes.

Selama ini, gimana sih pas Kirana ketemu sama orang asing?
Dia sih gak terlalu heran sama bule atau orang asing karena sebelum berangkat biasanya kami briefing dulu soal jenis-jenis orang yang bakal dia temuin. Yang menarik itu setiap kali kami ke LN, percaya gak, pasti ada orang yang ngajak dia foto bareng, ngasih permen, pengen gendong, atau paling gak ngajak salaman. Pasti! 

Yang paling berkesan tu waktu di Hanoi, ada mbak-mbak dari Belgia kayak seneng banget gitu sama dia. Ngintilin, ngajak main, terus moto-motoin dan bilang ke kami, "Sorry, can't resist, she's too pretty."

Setelah bahasan tentang orang asing tadi, dengan bentuk fisik yang berbeda, nyambung ke hal-hal lain juga, misal cara ibadah yang beda, bahasa yang beda, makanan yang beda, gitu-gitu sih.

Kirana disayang ibu-ibu di Bangkok.

Btw, kalian ngajarin Kirana ngomong bahasa Inggris gak sih? Kan anak zaman now speak English more than Bahasa tuh.
Enggaklah, tinggal di Tanjung mah buat apa bahasa Inggris? Kalau bahasa Banjar iya dia belajar wkwkwk. Terakhir ke Jepang sih dia tau beberapa kalimat basic, tahu dari video itu juga.

Oh kalian terakhir pergi kan ke Jepang pas musim (lumayan) dingin tuh. Gimana mempersiapkan Kirana supaya strong enough to face the cold?
Dia tuh paling tahan dingin di antara kami bertiga, soalnya kalau tidur juga ga pernah mau pake selimut, walaupun AC sedingin apa pun. Jadi dia mah ga perlu dikhawatirkan. Tapi kami tetep persiapan standar winter lah, beli layering segala macem dari atas sampe bawah.

Persiapan ekstra justru untuk aku sama Zizi wkwkwk. Bawa tolak angin dua pack, STMJ sachet satu pack, sama minyak kutus kutus. Itu juga masih menggigil. Sementara si Kirana mah dengan selownya kadang pengen buka jaket di tengah jalan karena sumuk katanya.

Apa pendapat Kirana soal salju?
"Seru waktu meluncur" "Dingin" "Rasanya pait"

Kirana pas main salju di Fujiten Snow Resort, Kawaguchiko, Jepang.
Kirana di Jepang pingin lepas jaket.

Hahaha, besok-besok bawa sirup keles. Kirana ada sempet bete gak sih pas di Jepang?
Waktu di Jepang dia paling bete waktu diajak pulang waktu lagi asik main salju, karena dia seneng banget main seluncuran, dari masih di Indonesia juga sering liat video-videonya. Tapi waktu itu kami harus segera cabut untuk ngepasin jadwal bus balik ke Tokyo. Sempet bete agak lama, tapi ceria lagi waktu boleh beli minuman di vending machine sama makan kids meal di kafetaria. Pas udah ceria gitu kami kasih pengertian pelan-pelan kalau kita harus disiplin sama waktu gitu-gitu lah. Ngangguk-ngangguk sih dia, semoga aja ngerti.

Kirana di depan vending machine, Jepang.
Perjalanan pertama saya dan Mas Gepeng barengan dua balita adalah pas Penang itu. Melihat Kirana nangis gegara sembelit, melihat Mika lari-larian sampai kesandung terus bangun sambil ketawa-ketawa, ternyata seru juga, meski ya takut kalau si anak nangis kejer itu gimana sih, kok kesel wkwkwk. Harus banyak akal ya kayaknya.
Gimana cara menjaga Kirana supaya gak bosen?
Caranya seperti jutaan orang tua milenial lainnya lahh: YoutubeKids for Android™

Pernah gak Kirana tantrum atau kondisinya gak nyaman banget pas lagi traveling? 
Kirana itu rewel kalau udah capek jalan kaki. Nah ini menarik. Beberapa kali ke LN tuh kami gak pernah bawa stroller, karena aku ngerasa ribet dan mikir dia gak perlu itu. Tapi setiap jalan tu ada waktu di mana kami harus gendong dia, yang mana bikin capek dan wasting time. Waktu ke Jepang kemaren Zizi kekeuh bawa stroller, terus akhirnya kami nyewa. Pas udah nyobain di Jepang, kayak langsung KENAPA KAGA DARI DULU BAWA STROLLER EAA BUOZZZZ??!!!

Sumpah stroller tu game changer banget! Perjalanan jadi super efisien dan menyenangkan, dan ternyata sama sekali tidak bikin ribet. Kalau punya mesin waktu mah aku pengen balik ke beberapa taun lalu terus ngomong ke diriku, "gowo stroller, cuk!"

Stroller era.
Kirana di Jepang.

Some people said when you traveling with toddler, you prepare lot of snacks and toys. Kalian tipikal yang mana?
Mainan enggak, snack iya. Pokoknya kalo sama dia tu dalem sehari paling enggak dua kali mampir ke minimarket buat beli permen, minuman kaleng, atau jajanan ringan. Tapi ini mah gak cuma dia deng, bapak sama ibunya juga seneng jajan.

Kalau jalan sama toddler, biasanya suka ada diskon khusus gitu kan, kalian suka manfaatin?
Wooo jelas, transport paling kerasa. Dia sampe seumur ini masih gretong sih untuk sebagian besar transport darat.

Kirana pernah ilang gak?
Waktu di LN ga pernah, pernahnya waktu di pasar malem di Tanjung yang pernah kuceritain itu wkwkwkwk. Tapi ya gak pernah kepikiran kalau dia ilang gimana. Makasih euy jadi kepikiran sekarang.
Cerita Kirana Hilang: Suatu hari di pasar malem, Kirana lagi main istana balon. Itu lho yang seluncuran dari balon tiup, apa sih ya namanya wkwk. Zizi dan Kak Abi nunggu di luar sambil ngobrol. Pas mereka balik badan buat cari Kirana, dia gak ada. Di cari di mana-mana gak ada. Eh ternyata Kirana jalan sendiri ke badut transformer karena dia pengen foto bareng wkwk.

As a parent, kalian kompak gak sih pas traveling? Saling bagi tugas gak misal urusan nyuapin, urusan mandiin, atau ya sama aja kayak pas di Malaysia semuanya Zizi yang kerjain wkwkwk.
Anjir enak aja waktu di Malaysia kesannya aku useless gitu. Eh iya gak ya wkwkwk. Pembagian tugasnya gini sih biasanya, Abi: nentuin flight, akomodasi, ngelist tempat makan, bawa barang paling berat, nemenin Kirana jajan, tester makanan-makanan aneh. Zizi: nyari referensi di youtube, bikin itin, nyiapin baju dan perlengkapan Kirana, packing, milihin baju yang dipake Kirana per harinya. Kalau mandi, pake baju, sama makan mah dia sudah bisa sendiri. Untung Kirana juga bukan picky eater sih, dia makan apa aja masuk.

Apaqah kalian melihat kekompakan di keluarga ini?

Kak Abi kamu pernah ada momen marah/kesal gak sama Kirana pas traveling?
Pernah waktu di Hanoi. Nangis kenceng banget, digendong masih nangis, dibawa ke sevel jajan permen masih nangis, masuk ke gereja tua yg ada di Hanoi tu masih nangis juga, bikin gak konsen. Ternyata eh ternyata nangis kesakitan krn tangannya keseleo. Langsung ngerasa bersalah banget udah sempet bentak.

Pernah sakit pas di luar negeri? Waw. Berapa kali?
Wah, buanyak! Kirana masuk UGD di Malang karena muntah-muntah waktu balik dari Bromo, Kirana idungnya mampet plus susah pup waktu di KL, Zizi masuk UGD setelah landing di Surabaya karena penyakit sinusnya kumat di pesawat, Kirana muntah-muntah di Bangkok karena salah makan kayaknya.

Paling gak terlupakan ya itu Kirana masuk UGD di Hanoi karena tangannya terkilir dan dirontgen dan aku harus membayar 4 juta VND karena gak punya asuransi dan ternyata sembuhnya cuma dioles balsem mangewunan buos (HAHA). Ada lagi Kirana muntah di mobil Grab di KL terus ngotorin jok belakangnya dan aku dimintain duit mayan banyak buat drivernya bawa ke tempat vacuum terus abis itu masuk mall dengan baju penuh muntahan buat nyari toilet wkwk sedih juga kalau dipikir.

Terus penyakitku yang itu (yang itu lho Tin wkwk) kumat waktu di Melaka, aku meriang waktu lagi naik perahu di Hanoi sementara lupa bawa obat, dan terakhir Zizi vertigo di Tokyo. Sebenernya penyakitnya itu-itu aja sih, jadi setiap balik jalan tu selalu bawa evaluasi buat jalan berikutnya. Sekarang mah udah lebih siap. Bawa obat-obatan sekomplit mungkin dan gak lupa beli asuransi.

Kaget, ternyata mereka ini penyakitan ya hahaha. Anw, kami juga selalu bawa dompet obat biru kami buat jaga-jaga, isinya kayak koyo, minyak angin, Tolak Angin, obat maag, obat diare, obat pusing, paracetamol, Betadine, kasa steril, gunting kuku, jarum (buat cadangan jilbab sama jahit), sama menstrual cup.

Kirana pas di UGD gegara tangannya terkilir.

Let's talk about after trip. Kalian suka recall cerita atau kejadian-kejadian yang dialami pas traveling gak?
Selalu kami bahas sambil liat foto-foto di laptop. Tapi biasanya gak lama-lama, karena Kirana tu agak melankolis gitu, suka sedih ngeliat kenangan manis, terus ngomong dengan lirih dan mata sedih, "kapan ya kita ke situ lagi?" :)))

Terus kalian tuh suka menceritakan tempat-tempat baru beserta hal menarik di sana gak? For the sake of knowledge atau biar Kirana semangat mau menjelajah tempat baru gitu.
Sejujurnya, gak pernah. Kami selalu cerita tentang tempat baru kalau punya rencana buat ngedatengin tempat itu. Tapi gak tau deng kalau Zizi ya, siapa tau suka cerita-cerita pas aku lagi kerja.

Pertanyaan standar, next mau ke mana lagi?
Maluku! Pengen banget, tapi gak tau lah kapan, lagi serba riweuh gini gara-gara corona. Kirana tu pengen ke tempat-tempat yang ada di film Star Wars sama desa yang ada Totoro-nya. Serius ga boong ini mah.

Baca tulisan teman saya, Mira, tentang main ke rumah Satsuki dan Mei di Jepang, siapa tempe ada yang mau ke sana juga.

Ada tips yang penting banget buat dibagi ke para orang tua dengan toddler?
Kalo mau jalan, terutama ke LN, jangan ragu untuk bawa stroller, obat-obatan sekomplit mungkin, dan beli asuransi.

Do you think travel with toddler is worth repeat? 
Iya lah, karena ya kami mah gak punya pilihan lagi: travel with toddler or not at all.

"Gimana? Masih mau kan jalan-jalan sama Nana?"


Buat ormud-ormud, gimana sih cara kamu memperkenalkan dunia yang multikuktur ini ke anak?

5 comments

  1. Lupa nambahin poin penting, sebenernya aku tu ga terlalu suka dengan label traveler dan anggapan bahwa semua orang harus pergi traveling untuk mencapai kebijaksanaan, pencerahan, atau menjadi open minded. Makanya aku sebel bgt dengan istilah "kurang piknik" atau "mainnya kurang jauh" yang seolah mengglorifikasi traveling. Setiap orang punya cara yang berbeda-beda untuk itu, termasuk untuk ngajarin anaknya hal-hal yang kuungkap di atas. Kebetulan, aku dan istri hobinya jalan-jalan, jadi ya masukin edukasinya lewat cara itu. Intinya mah, jalan-jalan ke mana pun, termasuk bawa anak itu, biasa aja. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aaah I get it. Bener sih, traveling adalah salah satu cara, dan bukan cara paling benar atau wahid. I should not labeled you, dan sebenernya ogut juga gak suka dilabel begitu. Lebih suka disebut travel blogger kondang beken masa qini baiq hati kewl bet hore hore.






      P.S.: Tapi buat aku, traveling bawa anak itu luar biasa because berani repot wk.

      Delete
    2. +1

      *trus udah gitu doang komennya. wkwk

      seru nih baca cerita abi & fam jalan-jalan. tulis sendiri di blog dooong biar lebih panjang dan detail. siapa tau bisa jd referensi kalo nanti suatu hari jalan sama bocah

      Delete
  2. Saya jadi ingat pernah baca di mana gitu yaa, ada orang yang even anaknya sudah bisa jalan atau agak besar dan nggak mau lagi duduk di stroller, tapi ibunya tetap bawa stroller ke mana-mana. Karena bawa stroller itu nyamaaan, bisa buat taruh barang juga soalnya ahahaha :))) gara-gara itu jadi ingin punya stroller juga, siapa tau kalau lelah bisa duduk di sana :"D

    By the way, saya juga pernah sekali waktu, duluuu banget, sempat sakit saat di SG, dan saya nggak punya asuransi kala itu. Alhasil harus bayar lumayan banyak cuma karena masuk angin yang ternyata bisa cepat sembuh setelah minum tolak angin :))) setelah kejadian itu, nggak pernah lupa beli asuransi lagi :">

    By the way seru banget baca interview-nya, semoga mimpi Kirana untuk bisa datang ke desa yang ada Totoro-nya segera terkabul yaaa. Banyak rejeki juga untuk Kak Abi sekeluarga, agar bisa terus-terusan traktir mba Justin makan India :3

    ReplyDelete
  3. ngiler sama mango sticky rice, si kecil lahap makannya ya :D

    ReplyDelete

Habis baca terbitlah senyum. Komen dong!