March 5, 2020 Everywhere

Apa Kebiasaan Paling Menyebalkan Pas Lagi Traveling?

Mari saya ajak sanak pembaca sekalian ke Bandara KLIA beberapa tahun lalu, saat saya dan Mas Gepeng hendak pulang setelah menghabiskan long weekend di Malaysia. Saat itu, kami mendapati gate kami ada jauh banget di ujung sana, kalau gak salah nomor 27.

Setelah melewati seciruty gate, kami ingat belum beli makanan buka puasa dan restoran yang di sekitar situ gak kelihatan terjangkau wkwk. Mas Gepeng pun keluar menuju sentral KLIA buat beli Burger King. "Kamu tunggu sini ya..." katanya.

Saya pun menunggu di tempat yang Mas Gepeng bilang, duduk sambil menjaga tas-tas kami. Untung hanya dua ransel, jadi gak kesusahan juga bawanya. Menit menit berlalu, tahu tahu sudah hampir satu jam. Bosan menunggu di situ, saya memutuskan jalan ke boarding room di ujung sana membawa ransel di depan dan belakang.

Pas jalan, ada Mas Gepeng kelihatan jalan cepat sekali dari arah depan. "Lho kok datang dari situ?" tanya saya. "Kamu dari mana aja sih!? Aku cariin dari tadi!" Mas Gepeng bicara dengan wajah kesal dan penuh keringat.

"Aku tuh ada kali dua puluh kali bolak balik sini nyariin kamu gak ada. Ini kalau ketinggalan pesawat gimana!?" "Lho aku nunggu terus di situ gak ke mana-mana" "Aku cari di situ gak ada tadi" "Lha... Kamu hitungin gitu dua puluh? (tertawa dalam hati)" "Aku sampai nanya mbaknya berkali-kali kamu udah boarding apa belom sampe nunjukin foto kamu tau!"

Begini sobatque, Mas Gepeng itu gak bakalan bisa tenang kalau belum sampai boarding room sesuai waktu yang tertera di boarding pass. Apalagi kalau penerbangan luar negri, wah bisa kayak orang kesetanan keringetan gitu kudu buru-buru. Makanya pas saya 'hilang' ini, dia bisa panik setengah mati.

Nah ini adalah salah satu hal yang paling dia gak suka dari saya. Katanya, saya itu lelet dan terlalu santai-santai di bandara. "Aku gak bisa tenang kalau belum sampe boarding room tauk," katanya. Bahkan saking gregetannya, dia pernah sampai gandeng narik saya biar jalan cepat.

Kalau yang gak saya suka dari Mas Gepeng apa? Ya itu, buru-buru dan panikan banget. Sudah tahu saya gak bisa jalan cepat, masa disuruh lari-lari gitu capek keles wkwk. Kalau memang lagi mepet banget saya bisa lari, tapi kalau masih ada waktu ya santai sambil mampir-mampir kan gak papa. Pernah sampai saya bilang "Ya sudah sana duluan aja..." tapi tetap saja nungguin.

Besok besok pakai warna neon gini lah biar gampang dicari wkwkw.

Beda cerita lagi dari teman saya, Mbak Tey bilang bahwa salah satu kebiasaan suaminya (yang katanya sih gak begitu nyebelin) adalah suka pelit jajan sama diri sendiri. Jadi kalau traveling, Mas Kampred —suaminya, tuh suka eman-eman duit jadi suka nolak jajan. Efeknya adalah pas lapar atau capek, doi jadi bete dan berdomino efek pada foto atau video yang gak bagus wkwk. Kayaknya case umum nich, ada yang relate?

Nah teman saya ada yang secara mendarah daging, hobinya 'menjadi menyebalkan'. Kak Abi itu sukanya komentar, berisik, cerewet, yang pas traveling, hal ini jadi berlipat-lipat. Kata dia lho ini ya, bukan kata ogut.

Kak Abi menganggap ini hal paling menyebalkan di dirinya. Tapi ada yang lebih menyebalkan lagi. Apa itu? Zizi, istrinya, nanggepinnya biasa saja hahaha. Entah karena menerima apa adanya, atau kalau mau nanggepin juga malah tambah kesal (saya yakin alasan kedua yang benar!).

Ada cerita tentang kebiasaan mu atau pasanganmu yang nyebelin pas traveling? Mau dengar dong!

12 comments

  1. Junda : suka sebel kalo aku foto-foto sampe lama banget. Dulu pas ke Jiufen sempet berantem karena situasinya rameee bgt kayak cendol tp aku masih kekeuh foto-foto, akhirnya manyun-manyun dan nurut balik ke hotel padahal kan belom nemu foto yang cakep. haha. Tp akhirnya baikan lagi karena Junda ngajak balik pas udah malem bgt dan ternyata malah nemu Jiufen yang sepi tanpa manusia dan lebih magis.

    tadi nanya Junda, dia katanya sebel kalo aku suka gak approve kalo dia minta dibeliin jajan (berhubung aku bendahara keluarga).

    perspektifnya Junda : YOLO, kan kapan lagi ke sini??
    perspektifnya Mira : harus strict to budget jika tak ingin jadi begpacker. wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bwahahahahaha tu aku juga gitu Mir. Kalo justin foto foto suka lama bikin bete.
      Plus juga dulu di awal awal traveling bareng aku suka jajan jajan ciki aneh aneh tp selalu ga boleh, kata Justin mahal ga bikin kenyang kan dombret jauh jauh ga ngicipin ciki

      Delete
  2. Jd sbnrnya mas gepeng salah arah ato gmn, kok bisa sampe ga nemu :D.

    Aku Ama suami itu jg sering berantem mba kalo jalan :p. Salah satunya, dia sebel Ama aku yg suka malu kalo difoto di tempat umum wkwkwkwkwk. Krn aku memang ga terlalu suka difoto yaaa,sadar diri ga fotogenic hahahah.

    Sementara suami sukaaaa bangettttt yg namanya foto , apalagi pake gaya konyol. Jd nya dia kdg sebel kalo ku nolak difoto :p. Ya kalo mau foto, dia aja gituuu, aku ga keberatan motretin, tp jgn paksa aku utk difoto :p


    Sementara yg aku sebel Ama dia, tuh anak discount Hunter bangetttt. Kalo di market yg memang bisa nawar, aku ga masalah dia nawar sampe Gilak. Tp kdg dia nawar hrg di food court gitu hahahahahah. Lah ini di Yangon kmrn aku sempet ngambek gara2 dia nanya ada promo ato ga di restoran foodcourt. Aku ngomel lah, bikin malu soalnya. Udh jelas2 di papan ato pintu masuk ato di buku menu juga g ada tulisan discount, ngapain nanyaa. Mental diskonan banget sih lu huahahaha, sampe gitu kita berantemnya. Lah dia ngerasa ga bersalah Krn wajar. Yo wis aku ngambek Ampe dia yg akhirnya bikin suasana baik lagi :D.

    Gitu2 deh yg biasa bikin kita berantem. Krn memang kita berdua beda tipe jalannya.. kalo aku sukanya santai, dan ga mau susah, dia LBH suka yg butuh usaha dikit :p. Walopun seringnya aku yg menang lah :D. Krn cewe selalu benar hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lawak banget suamimu Mbaaa Fannyyy, apa apa ditawar sampe foodcourt segala hahahaha. Pas di restoran gitu, si mbak responnya kek apa ya? Wkwk. Sebenernya kebiasaan gini oke juga, siapa tau emang ada promo/diskon buat turis kan. Lagian gak kenal juga, malu dikit gapapa hahaha. Salam yaa buat pak suamik~

      After all, memang istri selalu benar mau kayak apa juga. Suami bener juga, kadang kadang tapi :))))

      Delete
  3. Saya juga suka panikan kalau tiba di bandara nggak tepat waktu, sementara suami sih orangnya on-time, tapi lebih santai daripada saya. Di saat saya panik di tengah macet misalnya, "gimana nih entar kita telat??" sementara suami santai aja, "tenang... masih keburu." Tapi sering juga posisinya terbalik, suami suka ngoceh-ngoceh saya kelamaan dandan sementara dia udah nungguin di mobil. Masuk ke mobil mukanya udah mesem-mesem wahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ini tuker-tukeran yah bete-nya lucu banget. Kalau urusan dandan, emang mestinya suamik suamik itu santai aja napa sih ya, bisa kan mandi belakangan atau bantuin apa kek isiin air minum atau apa kek daripada manyun manyun wkwkwk.

      Salam yaa buat pak suamik.

      Delete
  4. Edan paragraf 3,4, dan 5 tu tulisan yang menggambarkan emosi jiwaku dengan sangat 不不不不不不.

    Anyway dulu kenapa aku susah nemuin Justin di security gate itu, karena dia nungguin sambil duduk dan nunduk main hape...plus duduknya tu diantara troli-troli. Tiga kombinasi itu jelas bikin dia g keliatan...untung pas final call bisa ketemu. Abis itu tu aku bikin SOP kalo kita terpisah di bandara dan g ada alat komunikasi, meeting pointnya di boarding room. Kalo ketinggalan ya biar beli tiket lagi aja

    -gepeng-
    -nama yang paling sering disebut di blog ini-

    ReplyDelete
  5. ceritaku bersama temen traveling (bukan suami lho ya):
    poniyem: menengo nang kono tak fotoke. mosok koe ratau ndue foto jalan-jalan.
    dita: *terpaksa mejeng sambil BT*
    poniyem: heh, menengo ojo obah-obah!
    dita: *gak betah* *obah terus*
    poniyem: *ngomel-ngomel*
    nasib tukang foto dipaksa foto hasilnya adalah ambyar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya si poniyem belum terbiasa memotret model ya. Kan kalo model itu pas difoto gerak gerak, ganti gaya mulu, ceklik, ganti, ceklik, ganti, termasuk gaya ambyar wkwk.

      Salam ya buat poniyem.

      Delete
  6. klo aku dan pasangan gimana ya?? kayanya dalam hal ini kebalik sih,, aku yang selow dan nyonya yang panikan wkwk, dan sudah tentu yg selow yang bagian kena marah2nya :V ..

    btw nama blognya ganti ya? :D

    -Traveler Paruh Waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi iya ganti Mas, biar jadi blog couple gitu. Mungkin Mas Bara juga bisa cerita perjalanan yg lucu lucu pas sama nyonya. Salam yaa dari Justin & Nindyo.

      Delete
  7. Kalau saya paling menyebalkan saat kepanasan mba :))) pasti jadi sensitif dan gampang emosi, apalagi saya gampang keringatan, jadi tambah KZL bawaannya kalau baju dan rambut lepek :"""D while pasangan saya itu genetiknya nggak gampang berkeringat, mau sepanas apapun, tampilan tetap paripurna, jadi saya tambah senewen lihatnya karena jelek sendirian :)))

    Nah, kalau pasangan saya paling menyebalkan menurut saya saat dia selalu jawab 'follow you' setiap ditanya mau makan apa hheheehe. Masalahnya kalau di negara sendiri gampang berpikirnya, tapi kalau lagi traveling abroad tuuuh kadang saya pusing mau makan apa karena saya juga terbatas banget kesukaannya, ditambah saya nggak begitu sering coba makanan lokal :))) sampai-sampai pernah ada masa di mana kami traveling ke suatu negara dan makan ayam doang setiap harinya, karena nggak ada ide mau makan apa :"""D

    ReplyDelete

Habis baca terbitlah senyum. Komen dong!